Karakteristik Lingkungan Pengendapan Batubara Formasi Haloq dan Formasi Batuayau, Cekungan Kutai Atas: Pendekatan Organik dan Anorganik

Authors

  • Annisa dan Mulyono Dwiantoro

Keywords:

lingkungan pengendapan, Formasi Haloq, Formasi Batuayau, Cekungan Kutai Atas, organik dan anorganik.

Abstract

Batubara pada Formasi Haloq dan serpih karbonan pada Formasi Batuayau yang berasal dari Cekungan Kutai Atas telah diteliti karakteristik lingkungan pengendapannya menggunakan pendekatan ilmiah organik (petrografi organik), komposisi kimia batubara (proksimat dan ultimat), dan anorganik (x-ray diffraction). Analisis petrografi organik dalam menentukan material organik pembentuk, jenis rawa gambut, dan lingkungan pengendapan batubara menggunakan indikator Tissue Preservation Index (TPI ), Gelification Index (GI), Groundwater Index (GWI), dan Vegetation Index (VI ). Berdasarkan keempat indikator tersebut, batubara Formasi Haloq merupakan jenis rawa gambut ombrotrophic yang diendapkan pada kondisi limnic dengan tipe high moor. Hasil uji proksimat menunjukkan bahwa batubara pada Formasi Haloq memiliki nilai kandungan abu 2,7-6,2% (adb), lengas bawaan 1,62-3,06% (adb), zat terbang 39,9-45,1% (adb), karbon tertambat 46,7-52,4% (adb). Adapun serpih karbonan pada Formasi Batuayau memiliki nilai kandungan abu 63,3-70,2% (adb), lengas bawaan  2,45-2,49% (adb), zat terbang 14,4-18,8% (adb), dan karbon tertambat 12,9-15,4% (adb). Kedua contoh batuan tersebut memiliki rerata kandungan sulfur yang tinggi yaitu 1,53% (adb) pada Formasi Haloq dan 1,78% (adb) pada Formasi Batuayau. Hasil analisis x-ray diffraction menunjukkan bahwa pada batubara dan serpih karbonan hadir mineral beidelite yang merupakan ubahan dari smectite, dan mineral nacrite yang merupakan ubahan dari kaolinite. Melanterite dan magnesiocopiate merupakan mineral sulfat sekunder yang diindikasikan terbentuk akibat pengaruh oksidasi pada pirit. Berdasarkan analisis indikator TPI, GI, GWI, dan VI, batubara pada Formasi Haloq diinterpretasikan terbentuk pada lingkungan pengendapan lower delta plain. Adapun serpih karbonan pada Formasi Batuayau diinterpretasikan terbentuk pada lingkungan pengendapan yang sama berdasarkan pada kemiripan maseral dan perubahan karakter mineralnya.

Downloads

Download data is not yet available.

Author Biography

Annisa dan Mulyono Dwiantoro

Jurnal Geologi Pertambangan adalah jurnal yang memuat tulisan-tulisan ilmiah tentang ilmu-ilmu Geologi maupun Pertambangan hasil dari penelitian maupun konseptual yang diterbitkan oleh Fakultas Teknik Unikarta Tenggarong

Downloads

Published

2017-05-05

Issue

Section

Jurnal Geologi Pertambangan